Lihatlah Orang Yang Lebih Rendah : Pena Hijau - Hijaukan Bumi Allah ♡ Alkhudhri.com
Inilah 13 Petua Hebat Didik Sahsiah Diri Anak Menjadi Soleh Solehah
Inilah 13 Petua Hebat Didik Sahsiah Diri Anak Menjadi Soleh Solehah
15 Oct 2020
Quran_BirminghamUni
Ini lima manuskrip al-Quran paling tua di dunia
16 Oct 2020

Alhamdulillah masih berkesempatan mama menemui hari Jumaat lagi. Syukur. Salam hari Jumaat penuh keberkatan kepada semua pengunjung blog yang mama sayangi. Harini mama nak kongsikan tentang bersifat tawaduk. Tawaduk adalah sifat terpuji yang harus kita pupuk dalam diri kita. Adanya tawaduk akan membuang sifat takbur yang mazmumah dalam diri kita. Jom sama-sama kita renungkan..

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Bersifat Tawaduk

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَإِنَّهُ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ
Daripada Abu Hurairah RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Lihatlah orang yang lebih rendah daripada kamu dan janganlah kamu melihat orang yang lebih tinggi darjatnya daripada kamu, itulah yang lebih baik supaya kamu tidak merendah-rendahkan nikmat Allah yang dikurniakan kepada kamu”. (HR Tirmidzi No: 2437) Status: Hadis Sahih

Kesimpulan hadith:

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

1.  Memiliki sifat redha dan merasa cukup dengan apa yang dimiliki adalah suatu yang dituntut.

2.  Buatlah perbandingan nikmat yang kita miliki dengan orang lain yang tidak memilikinya, nescaya kita akan sentiasa bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang kita ada, tidak akan kecewa, sedih mahupun dengki pada orang lain.

3.  Elakkan dari  membuat perbandingan dengan orang yang lebih kaya dan berada kerana akan menghilangkan rasa bersyukur malah akan mendatangkan rasa kecewa, sedih malah sentiasa berdengki dengan kelebihan pada orang lain.

4.  Dalam hal yang berkaitan dengan akhirat, kita hendaklah sentiasa melihat orang yang lebih baik daripada diri kita untuk bersaing dan berlumba mencontohinya.

5.  Kita perlu merasa cemburu melihat kealiman dan kesolehan orang lain untuk diikuti dan dicontohi.

وَٱبۡتَغِ فِيمَآ ءَاتَىٰكَ ٱللَّهُ ٱلدَّارَ ٱلۡأٓخِرَةَۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ ٱلدُّنۡيَاۖ وَأَحۡسِن كَمَآ أَحۡسَنَ ٱللَّهُ إِلَيۡكَۖ وَلَا تَبۡغِ ٱلۡفَسَادَ فِي ٱلۡأَرۡضِۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلۡمُفۡسِدِينَ ٧٧
Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi; sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan. (al-Qasas: 77).

Sumber: 1 Hari 1 Hadis Pertubuhan Ikram Malaysia Negeri Johor

Sumber : Mamapipie.com

alkhudhri
alkhudhri
Semoga artikel ini dapat memberi info kepada pembaca. Penulis sangat mengalu-alukan pembaca untuk kongsikan di mana-mana media sosial. Terima Kasih.

Leave a Reply